Comscore Tracker

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal 

Henti jantung mendadak beda dengan serangan jantung

Penyakit dan serangan jantung menjadi masalah kesehatan yang seringkali mematikan. Kejadian penyakit yang berhubungan dengan jantung dipastikan selalu tinggi di tiap negara dan membuat permasalahan jantung selalu berada di urutan 10 besar pembunuh manusia.

Permasalahan jantung juga diperkirakan menjadi penyebab musisi legendaris Indonesia, Didi Kempot yang meninggal dunia pada Selasa pagi (5/5) di RS Kasih Ibu Solo. Tidak ada yang tahu secara pasti apa penyakit atau permasalahan kesehatan yang merenggut nyawa penyanyi yang mendapat gelar “The Godfather of Broken Heart.”

Namun berdasarkan kronologi yang diceritakan oleh tenaga medis yang menangani, jantung Didi  berhenti mendadak ketika dibawa ke rumah sakit, mengarahkan diagnosis awal Didi Kempot mendapatkan henti jantung mendadak (HJM). Berikut adalah informasi seputar permasalahan jantung tersebut.

1. HJM terjadi akibat terganggunya fungsi jantung

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal health.clevelandclinic.org

HJM memiliki nama lain sudden cardiac arrest. Dalam penjelasan Mayo Clinic, HJM dideskripsikan sebagai hilangnya fungsi jantung yang menyebabkan hilang kesadaran dan kesusahan bernapas. Umumnya kondisi tersebut datang akibat adanya gangguan elektrik di jantung hingga pemompaan darah di sana menjadi tidak stabil dan darah tidak dapat disalurkan ke seluruh tubuh.

Data dari Kementerian Kesehatan pada 2014 menyebutkan setidaknya ada 10 ribu orang yang mendapatkan HJM tiap tahunnya. Jika dibagi kembali, setidaknya selalu 27 kasus tiap hari. Itu menjadikan HJM sebagai permasalahan kesehatan yang harus diwaspadai.

2. HJM berbeda dengan serangan jantung

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal todayonline.com

Melihat kondisinya, orang selalu mengira HJM serupa dengan serangan jantung. Kenyataannya kedua masalah itu berbeda satu sama lain. Dalam artikel heart.org, serangan jantung lebih mengarah kepada kasus tersumbatnya darah menuju jantung, sedangkan HJM disebabkan terganggunya fungsi elektrik jantung hingga jantung berhenti mendadak.

Memang kedua kondisi ini memiliki keterkaitan satu sama lain. HJM bisa terjadi sesaat setelah menerima serangan jantung.Artinya penderita serangan jantung memiliki risiko tinggi mendapatkan HJM. Namun ketika HJM terjadi, belum tentu penyebabnya adalah serangan jantung.

Baca Juga: Jarang Disadari, 6 Kebiasaan Sepele Ini Bisa Merusak Kesehatan Jantung

3. Permasalahan jantung adalah penyebab utama terjadinya henti jantung mendadak

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal perfecthealthytips.net

Lebih dari serangan jantung, Mayo Clinic menuliskan HJM juga bisa disebabkan karena penyakit jantung koroner, pembesaran jantung atau kardiopati, kebocoran pembuluh darah, cacat jantung yang memang sudah dimiliki sejak kecil hingga gangguan listrik di jantung.

Ada pun banyak hal yang meninggikan risiko terjadinya HJM. Mulai dari gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok dan obesitas, penyakit diabetes, umur, hingga gangguan tidur dan penggunaan obat-obatan. HJM juga bisa terjadi karena genetik. Itu artinya HJM dapat diturunkan oleh orangtuamu.

4. Gejala masalah ini tidak bisa dikenali oleh penderitanya secara langsung

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal nationalpost.com

Karena begitu mendadak dan menyebabkan penderitanya tidak sadar, sering kali gejala HJM tidak bisa diketahui atau disadari. Yang bisa tahu adalah orang sekitarnya. Gejala yang jelas adalah kehilangan kesadaran dan pingsan.

Lalu, ketika dicek untuk masalah denyut nadi dan pernapasan, sang penderita tidak akan menunjukkan kedua hal tersebut. Dalam beberapa situasi, penderita HJM bisa mendapatkan tanda-tanda seperti rasa tidak nyaman di dada, napas pendek, lemas hingga jantung berdebar.

5. Penanganan utama dengan segera menghubungi petugas kesehatan dan melakukan CPR

5 Fakta Henti Jantung Mendadak, Diduga Penyebab Didi Kempot Meninggal medicalnewstoday.com

Tidak ada cara pasti untuk menghindari masalah HJM. Mayo Clinic hanya bisa menyarankan untuk segera memanggil petugas kesehatan untuk menangani ini. Lebih dari itu, jika sudah benar-benar terdesak, maka yang bisa dilakukan adalah melakukan CPR untuk membantu pernapasan sang korban.

Memang tidak mudah apabila pelaku CPR tidak terlatih, tetapi lebih baik melakukannya ketimbang tidak sama sekali.

Sesuai namanya, HJM menyerang secara mendadak dan tidak memiliki tanda-tanda yang pasti. Jadi, demi mengurangi risiko HJM sebaiknya kamu selalu menjaga kesehatan jantungmu dan melakukan gaya hidup sehat, seperti istirahat secukupnya, konsumsi makanan bergizi seimbang, dan beraktivitas secukupnya.

Baca Juga: Dari Manfaat Tidur hingga Jantung, Ini Fakta Ilmiah Mandi Air Hangat

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya