Comscore Tracker

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117

Lebih berpotensi rawat inap dan mematikan

Mutasi virus corona varian B117 asal Inggris ditemukan di Indonesia, temuan ini berdasarkan hasil pemeriksaan 462 sampel strain virus dari seluruh Indonesia, yang diperiksa dengan metode whole genome sequence. Hasil penemuan ini diumumkan tepat satu tahun setelah kasus pertama virus corona masuk ke Indonesia pada 2 Maret 2020.

Para ahli melaporkan bahwa varian B117 menular lebih cepat dan kemungkinan lebih mematikan. Berdasarkan hasil riset yang dikutip oleh Forbes, virus corona varian B117 mungkin 30-70 persen lebih mematikan.

Benarkah virus corona varian B117 menular lebih cepat dan lebih mematikan? Lalu, apakah ada perbedaan dari segi gejala? Ketahui selengkapnya di sini!

1. Gejala-gejala yang ditimbulkan oleh virus corona varian B117

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117Pexels/cottonbro

Melansir dari American Association of Retired Persons (AARP), pasien yang terinfeksi virus corona varian B117 melaporkan lebih banyak gejala daripada mereka yang terinfeksi dengan jenis virus asli (original strain). Seperti apa gejala yang dimaksud?

Menurut survei yang dilakukan oleh Kantor Statistik Nasional di Inggris, mereka yang dites positif untuk varian tersebut cenderung melaporkan:

Tony Moody, M.D., spesialis penyakit menular dari Duke Human Vaccine Institute di Duke University Medical Center, Amerika Serikat (AS) mengatakan tidak heran kalau varian baru menimbulkan gejala yang agak berbeda. Sebab, varian ini memiliki perubahan dalam kode genetiknya, yang menghasilkan protein berbeda, dan bisa mengubah cara virus berinteraksi dengan tubuh.

2. Menular lebih cepat dibandingkan varian sebelumnya

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117Unsplash/Martin Sanchez

Melansir BBC, varian baru ini pertama kali terdeteksi di bulan September tahun lalu. Di bulan November, sekitar seperempat kasus di London disebabkan oleh varian baru, lalu menjadi hampir dua pertiga kasus di pertengahan Desember.

Menurut Perdana Menteri Boris Johnson, varian baru ini mungkin lebih menular hingga 70 persen. Angka ini muncul dalam presentasi Dr. Erik Volz dari Imperial College London, Inggris, yang mengatakan bahwa varian ini tumbuh lebih cepat daripada varian sebelumnya, sehingga penting untuk terus mengawasinya.

3. Ilmuwan memperkirakan virus varian baru ini menyebabkan lebih banyak rawat inap dan lebih mematikan

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117unsplash.com/Mufid Majnun

Berdasarkan data yang dirilis di situs pemerintah Inggris dan mengutip Forbes, virus corona varian B117 kemungkinan lebih mematikan dan menyebabkan lebih banyak rawat inap. Studi terbaru menemukan adanya peningkatan keparahan kasus COVID-19 dan tercatat 30-70 persen lebih mematikan.

Pada bulan Januari lalu, New and Emerging Respiratory Threats Advisory Group (NERVTAG) mengungkapkan data yang menunjukkan peningkatan kematian akibat B117 dibandingkan dengan strain lain. Selain itu, para peneliti mencatat risiko rawat inap lebih tinggi pada varian ini.

Bahkan, menurut data dari Intensive Care National Audit and Research Centre (ICNARC) dan QRESEARCH menemukan risiko lebih tinggi masuk ICU untuk kasus varian B117 versus non-varian.

Baca Juga: Waspada, Ini 7 Cara Melindungi Diri dari Virus Corona B117

4. Ilmuwan sarankan agar warga secepatnya mendapatkan vaksinasi COVID-19

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117Ilustrasi Penyuntikan Vaksin (IDN Times/Arief Rahmat)

Apakah virus corona varian B117 berdampak pada keampuhan vaksin? Menurut Dr. Angela Rasmussen, ahli virologi dari Center for Global Health and Security di Georgetown University, AS, varian B117 memiliki efek minimal pada efektivitas vaksin.

"Untungnya, tidak banyak dampak pada vaksin, karena B117 tampaknya tidak terlalu mampu menghindari kekebalan yang ditimbulkan oleh vaksin. Bagi saya, penting mendapatkan vaksinasi secepatnya, tinggal di rumah bila memungkinkan, dan rajin mengurangi paparan," ujarnya kepada Forbes.

Dr. Angela melanjutkan, karena ilmuwan masih mempelajari bagaimana vaksin bisa melindungi dari varian yang berbeda, penting bagi kita semua untuk mengambil setiap tindakan pencegahan untuk menghindari paparan dan menurunkan penularan.

5. Mulai mendominasi di banyak negara, termasuk Denmark dan Jerman

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117freepik.com/freepik

Melansir dari Daily Sabah, varian B117 menjadi dominan di Denmark pada pertengahan Februari lalu. Tercatat, hampir dua pertiga dari semua infeksi baru dipicu oleh strain B117.

Lebih lanjut, penelitian di Denmark menemukan bahwa orang yang terinfeksi varian virus corona yang lebih menular, seperti B117, memiliki risiko lebih tinggi untuk dirawat di rumah sakit. Dari 2.155 orang yang terinfeksi varian B117, 128 orang dirawat di rumah sakit, yang mana lebih tinggi 64 persen dari varian lain.

Sementara, menurut Jens Spahn, Menteri Kesehatan Jerman, varian virus corona B117 menyumbang 22 persen dari semua infeksi baru di negara itu. Padahal, dua minggu sebelumnya, jumlah kasus akibat strain B117 hanya 6 persen saja, melansir dari Deutsche Welle (DW). Dikhawatirkan, varian baru ini bisa menyebabkan lonjakan infeksi lagi.

Untuk menghadapi lonjakan kasus, Jerman merencanakan tes antigen gratis untuk semua penduduk mulai Maret. Selain itu, bisnis yang kurang esensial ditutup sementara dan pertemuan pribadi dibatasi. Langkah-langkah ini diharapkan bisa mengurangi tingkat infeksi.

Wajib Tahu, Ini Gejala Infeksi Virus Corona Varian B117Infografis Varian Baru COVID-19 B177 (Varian Kent) (IDN Times/Arief Rahmat)

Dengan hadirnya varian B117 di Indonesia, tentunya kita harus lebih waspada sekaligus mendukung program vaksinasi massal yang tengah digalakkan. Bila tiba giliranmu untuk menerima vaksin, jangan menundanya.

Pastikan dirimu tetap disiplin menerapkan 5M, yakni memakai masker bahkan berlapis seperti masker medis ditambah dengan masker kain lebih dianjurkan, juga mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, dan membatasi mobilisasi dan interaksi. Stay safe, guys!

Baca Juga: Hindari Tertular, Ini Cara Mencuci dan Mensterilkan Baju Orang Sakit 

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya