Comscore Tracker

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluan

Pertimbangkan dan ketahui risikonya

Banyak orang lebih suka mencukur bulu kemaluannya agar lebih bersih dan nyaman. Tetapi, dilansir Center for Young Women’s Health mencukur bulu kemaluan tidak memberikan dampak positif apa pun terhadap kesehatan, malahan berisiko melukai diri.

Bulu atau rambut kemaluan memiliki fungsi tersendiri bagi tubuh. Mulai dari melindungi dirimu dari infeksi penyakit kelamin menular, hingga mengurangi gesekan saat melakukan hubungan seks.

Ada baiknya untuk mempertimbangkan berbagai risiko dampak buruk yang bisa terjadi seperti yang dijelaskan di bawah ini.

1. Bisa timbul ruam jika salah mencukur

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi gunting rambut (medicalnewstoday.com)

Mungkin para laki-laki lebih memahami ini, mengingat mereka juga mencukur janggut atau kumisnya. Mencukur dengan alat tajam bisa melukai kulit, apalagi bila tidak dilakukan dengan tepat. Bila ruam yang timbul di wajah yang muncul setelah bercukur saja bisa terasa menyakitkan, bayangkan bila itu timbul di area kemaluanmu.

2. Terjadi alergi hingga sensasi panas seperti terbakar akibat menggunakan bahan-bahan kimia

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi wax (thealternativedaily.com)

Waxing banyak dilakukan perempuan. Bila terdapat bahan kimia dalam wax yang digunakan, beberapa orang mungkin bisa mengalami reaksi alergi. Dampaknya adalah sensasi panas dan terbakar di area kemaluan.

Baca Juga: 5 Perubahan pada Kulit akibat Kurang Tidur, Bikin Cepat Tua!

3. Gatal-gatal dan kemerahan saat rambut tumbuh kembali

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi ketidaknyamanan di vagina (greatist.com)

Masa tumbuh setelah rambut kemaluan dicukur itu akan membuatmu merasakan rasa gatal. Bila digaruk, terlebih dengan kasar, ini bisa menimbulkan luka dan rentan terjadi infeksi. Paling sering kondisi ini akan diikuti dengan kemerahan di sekitar area kelamin.

4. Lebih rawan terkena penyakit

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi kondom (au.reachout.com)

Dilansir Healthline, bulu kemaluan punya fungsi melindungi alat kelaminmu dari bakteri dan mikroorganisme lainnya, seperti bulu mata atau bulu hidung. Jika dicukur, maka fungsi tersebut akan hilang, sehingga meningkatkan risiko tertular penyakit menular seksual.

Terdapat kondisi yang dinamakan Fournier’s gangrene, yakni penyakit kelamin laki-laki turunan gangrene. Gangrene merupakan kondisi jaringan tubuh yang mati akibat hilangnya suplai darah akibat penyakit, cedera, atau infeksi. Kondisi ini tergolong langka, diperkirakan terjadi pada 1 dari 7.500 orang. Namun, Fournier’s gangrene tergolong kategori gawat darurat medis yang akibatnya bisa fatal bila tidak segera ditangani.

Bagaimana dengan risiko penyakit menular seksual? Menurut studi dalam jurnal PLOS One tahun 2019, partisipan perempuan yang melakukan wax atau mencukur rambut kemaluan mereka—praktik 'womanscaping'—tampaknya tidak memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit menular seksual.

Meski ahli menganggap mencukur bulu kemaluan itu aman, tetapi tetap saja ada risiko. Luka yang tidak dirawat dengan benar bisa menyebabkan infeksi dan iritasi berupa ruam merah setelah pencukuran (razor burn).

5. Jerawat di area kemaluan

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi jerawat (medicalnewstoday.com)

Jerawat bisa muncul di area kemaluanmu dan salah satu penyebabnya adalah karena mencukur rambut kemaluan. Tidak adanya rambut di sana bisa membuat bakteri menginfeksi kulit dan memunculkan jerawat. Bisa jadi pula jerawat itu merupakan kondisi rambut yang sedang kembali tumbuh, tetapi terjebak di lapisan kulit.

6. Rawan terinfeksi jamur

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi vagina (self.com)

Kandidiasis vaginalis adalah risiko yang harus diwaspadai. Ini merupakan infeksi akibat jamur Candida. Gejalanya antara lain:

  • Nyeri atau ketidaknyamanan saat buang air kecil
  • Nyeri saat berhubungan seksual
  • Keputihan abnornal berwarna putih seperti susu, serta lendir kental dengan tekstur seperti keju cottage
  • Kemerahan, sensasi panas, pembengkakan, dan luka di dinding vagina pada infeksi yang berat
  • Gatal dan nyeri pada vagina

Dilansir Mayo Clinic, infeksi bisa didapat saat berhubungan seksual dan berisiko lebih besar terkena bila bulu kemaluan dicukur.

7. Bisa mengalami infeksi saluran kemih

Ketahui, Ini 7 Dampak Negatif Mencukur Bulu Kemaluanilustrasi infeksi saluran kemih (herminahospitals.com)

Infeksi saluran kemih merupakan infeksi yang disebabkan bakteri, virus, atau jamur. Kondisi ini akan membuatmu merasakan sakit kala buang air dan bisa membuatmu kencing berdarah. Bila tidak diobati, infeksi saluran kemih bisa menyebar lebih luas dan menjadi lebih sulit ditangani.

Itulah beberapa pertimbangan tentang risiko dampak buruk mencukur bulu kemaluan. Bagaimanapun pilihan untuk mencukur atau tidak itu kembali ke masing-masing orang.   

Baca Juga: Jangan Asal Pencet Jerawat, Bisa Mengakibatkan Kelumpuhan

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya