Comscore Tracker

Ada Penjamin, Nikita Mirzani Kini Jadi Tahanan Kota

Wajib lapor seminggu dua kali

Jakarta, IDN Times - Kasus artis Nikita Mirzani dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan setelah ditahan di Polres Jakarta Selatan, sejak Jumat (31/1) dini hari. Nikita dilimpahkan ke Kejaksaan terkait kasus penganiayaan terhadap mantan suaminya, Dipo Latief.

"Berdasarkan pertimbangan dari penuntut umum, yang bersangkutan tetap dalam bentuk penahanan kota," ujar Kepala Seksi Intelijen Kejari Jakarta Selatan, Andi Ardhani, Senin (3/2).

Baca Juga: Nikita Mirzani Dijemput Polisi, Diduga Aniaya Mantan Suami

1. Alasan Nikita dijadikan tahanan kota

Ada Penjamin, Nikita Mirzani Kini Jadi Tahanan KotaInstagram.com/nihkitakepottv

Andi menjelaskan, Nikita menjadi tahanan kota karena dia mengajukan permohonan tahanan kota. Selain itu, ada beberapa pihak yang menjamin permohonan Nikita.

"Kemudian pertimbangan kemanusiaan yang bersangkutan single parent. Ada anak yang masih membutuhkan ibunya. Itu (alasan) subjektifnya," kata dia.

2. Nikita wajib lapor dua kali dalam seminggu

Ada Penjamin, Nikita Mirzani Kini Jadi Tahanan KotaInstagram.com/nihkitakepottv

Andi menuturkan, Nikita terancam hukuman penjara lima tahun. Dia juga diwajibkan untuk melapor sebanyak dua kali dalam seminggu.

"Yang jelas, (Nikita) enggak boleh keluar dari wilayah Jakarta," tuturnya.

3. Kronologi Nikita menganiaya mantan suami

Ada Penjamin, Nikita Mirzani Kini Jadi Tahanan KotaKabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol. Yusri Yunus (IDN Times/Axel Joshua Harianja)

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol. Yusri Yunus sebelumnya membeberkan bagaimana awal mula kasus penganiayaan itu terjadi. Kasus itu terjadi pada Kamis, 5 Juli 2018, tepatnya di pelataran parkir Jalan Benda Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Awalnya terlapor (Nikita) mengikuti mobil korban (Dipo). Ketika korban menurunkan dua orang temannya, terlapor mendekati mobil korban dan marah-marah. Langsung melempar asbak ya, ada di dalam mobil yang mengakibatkan luka memar dan lecet di dahi atau kening korban," beber Yusri dalam keterangan tertulis, Jumat (31/1).

4. Nikita mangkir panggilan dua kali sebelum dijemput paksa polisi

Ada Penjamin, Nikita Mirzani Kini Jadi Tahanan KotaIlustrasi Polres Metro Jakarta Selatan (IDN Times/Axel Jo Harianja)

Yusri menjelaskan, pada 2 Januari 2020, Nikita dipanggil sebagai tersangka dan akan diserahkan ke Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Selatan. Sebab, saat itu berkas perkaranya telah dinyatakan lengkap.

"Namun tidak hadir dengan alasan persiapan umrah sesuai surat dari Fahmi H Bachmid & Partners Law Office, selaku kuasa hukum NM (Nikita Mirzani)," kata Yusri.

Surat itu dikirim pada 30 Desember 2019 yang meminta agar panggilan Nikita ditunda. Selanjutnya, pada 7 Januari 2020, Nikita kembali dipanggil. Namun, lagi-lagi Nikita tak hadir lantaran sakit. Hal itu diperjelas lewat surat sakit Rumah Sakit Brawijaya yang dikirim melalui kurir Nikita pada 23 Januari 2020.

"Dengan hari dan tanggal yang sama jam 16.00 WIB, kurir NM mengantarkan lagi surat keterangan sakit NM yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Brawijaya, dan diberi istirahat sampai 30 Januari 2019 (selama 7 hari ),'' ungkap Yusri.

Nikita Mirzani ditangkap pada Kamis (30/1) malam di Gedung Trans TV pada pukul 11.50 WIB. Nikita langsung dibawa ke Polres Metro Jakarta Selatan, pada Jumat (31/1) dini hari.

Nikita kemudian juga langsung ditahan di RutanPolres Metro Jakarta Selatan. Ia dikenakan Pasal 351 junto 335 KUHP tentang tindak pidana penganiayaan.

Baca Juga: Nikita Mirzani Ditahan, Polisi: Dia Marah-marah Minta Anaknya Ikut 

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya