Comscore Tracker

Macron Dikecam, Menag: Menghina Simbol Agama adalah Tindakan Kriminal

Menag Fachrul Razi mengimbau umat Islam tidak anarkis

Samarinda, IDN Times - Menteri Agama Fachrul Razi mendukung sikap Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia yang memanggil Duta Besar Prancis dan menyampaikan kecaman terhadap pernyataan Presiden Prancis yang dinilai menghina Islam.

Menurut Menag, pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron melukai perasaan umat muslim karena mengaitkan agama Islam dengan tindakan terorisme.

“Kebebasan berpendapat atau berekspresi tidak boleh dilakukan melampaui batas atau kebablasan sehingga mencederai kehormatan, kesucian, dan kesakralan nilai dan simbol agama apapun,” ujar Menag lewat keterangan tertulisnya, Kamis (29/10/2020).

1. Menag mengimbau untuk saling menghargai simbol agama

Macron Dikecam, Menag: Menghina Simbol Agama adalah Tindakan KriminalMenag Fachrul Razi/Dok. Istimewa

Menurut Fachrul, menghina simbol agama adalah tindakan kriminal. Pelakunya, harus bertanggung jawab atas perbuatannya, dan ditindak sesuai ketentuan hukum.

“Setiap umat beragama harus menghormati simbol-simbol agama yang dianggap suci oleh pemeluk agama lain, termasuk terkait pemahaman visualisasi Nabi Muhammad,” ujar Menag.

Baca Juga: Sampul Depan Majalah Charlie Hebdo, Presiden Erdogan Jadi Olok-olok 

2. Islam menjunjung nilai-nilai kemanusiaan

Macron Dikecam, Menag: Menghina Simbol Agama adalah Tindakan KriminalJokowi saat menjadi imam salat/ Biro Pers Presiden

Namun demikian, Menag juga mengingatkan bahwa Islam tidak membenarkan tindakan main hakim sendiri, apalagi dengan melakukan pembunuhan. Islam adalah agama yang menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.

Menag juga mengimbau agar umat Islam di Indonesia tidak terpancing melakukan tindakan anarkis. Islam tidak membenarkan tindakan main hakim sendiri.

“Keagungan Islam tidak bisa ditegakkan dengan melanggar nilai-nilai kemanusiaan. Tunjukkan sikap tegas dengan tetap menjunjung tinggi watak umat beragama yang menolak tindak kekerasan,“ ujarnya.

3. Indonesia kecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron

Macron Dikecam, Menag: Menghina Simbol Agama adalah Tindakan KriminalMenteri Luar Negeri Retno Marsudi ketika memberikan briefing (Dokumentasi Kementerian Luar Negeri)

Pemerintah Indonesia mengecam pernyataan yang disampaikan oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron yang dinilai telah menyudutkan Islam. Kecaman disampaikan dengan memanggil Duta Besar Prancis untuk Indonesia, Olivier Chambard, pada Selasa 27 Oktober 2020, ke kantor Kementerian Luar Negeri. 

"Dalam pertemuan itu, saya sesuai instruksi Bu Menlu menyampaikan kecaman terhadap pernyataan Presiden Prancis yang telah menghina Islam," ungkap Direktur Jenderal kawasan Amerika dan Eropa, Ngurah Swajaya, melalui pesan pendek kepada IDN Times, Selasa (27/10/2020) malam. 

Pemerintah Indonesia juga menekankan kepada Prancis, bahwa kebebasan berekspresi tetap dapat dilakukan dengan menghormati hak-hak orang lain. 

"Jadi, itu yang kami sampaikan pada hari ini," tuturnya.

Baca Juga: Erdogan ke Presiden Prancis: Macron Butuh Perawatan Kesehatan Mental

Topic:

  • Anjas Pratama

Berita Terkini Lainnya