Comscore Tracker

Corona Virus Telah Tewaskan 17 Orang, Tiongkok Isolasi Kota Wuhan 

Semua jaringan transportasi dihentikan

Wuhan, IDN Times - Pemerintah Tiongkok memutuskan untuk menutup Kota Wuhan, ibu kota Provinsi Hubei, yang menjadi pusat munculnya Virus Corona beberapa waktu ini. Keputusan penutupan Kota Wuhan diambil pada Kamis (23/1) setelah jumlah korban tewas mencapai 17 jiwa dan sebanyak kurang lebih 600 orang terinfeksi.

Dilansir Reuters, pemerintah setempat memberikan informasi bahwa semua jaringan transportasi telah dihentikan dan penerbangan keluar dari Wuhan ditunda sejak pukul 10.00 pagi.

Corona virus yang berbahaya ini sudah menyebar ke beberapa negara seperti Jepang, Korea Selatan, Thailand dan Amerika Serikat.

1. Pemerintah meminta warga tak meninggalkan Wuhan

Corona Virus Telah Tewaskan 17 Orang, Tiongkok Isolasi Kota Wuhan Wisatawan menggunakan masker saat mengunjungi Lapangan Tiananmen di Beijing, Tiongkok, pada 20 Januari 2020. (ANTARA FOTO/REUTERS/Jason Lee)

Salah satu fasilitas transportasi publik, stasiun kereta api Hankou, dilaporkan hampir kosong dengan pagar terkunci. Kemudian, untuk mengantisipasi penyebaran virus semakin meluas, pemerintah lokal meminta warga agar tak meninggalkan Kota Wuhan kecuali dalam keadaan mendesak.

Para petugas keamanan melakukan patroli di jalan-jalan utama. Sejumlah video yang beredar di media sosial memperlihatkan antrean panjang di beberapa tempat pengisian bahan bakar meski pemerintah tidak melaporkan adanya kendaraan pribadi milik warga yang meninggalkan kota.

Baca Juga: Pemprov DKI Antisipasi Penularan Virus Corona, Begini Cara Mencegahnya

2. Pemerintah pusat meminta otoritas terkait transparan

Corona Virus Telah Tewaskan 17 Orang, Tiongkok Isolasi Kota Wuhan Anak-anak memakai masker untuk mencegah penularan coronavirus baru di Stasiun Kereta Cepat Hong Kong West Kowloon di Hong Kong, Tiongkok, pada 23 Januari 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Tyrone Siu

Jika dibandingkan dengan Sindrom Pernapasan Akut Berat (SARS) pada 2002 dan 2003 lalu yang menewaskan hampir 800 orang, pemerintah di Beijing meminta agar otoritas terkait rajin melaporkan perkembangan tentang Virus Corona jenis baru ini. Menurut pemerintah, ini guna menghindari kepanikan menjelang liburan Tahun Baru Imlek pada akhir pekan ini.

Seperti dilaporkan Xinhua, Wakil Premier Sun Chunlan mengatakan seluruh lembaga berwenang penting untuk bersikap terbuka mengenai penyebaran virus. Kalau perlu, Tiongkok mendatangkan pakar-pakar kesehatan global. Ini sama seperti permintaan badan kesehatan dunia WHO pada minggu lalu.

Menurut WHO, langkah ini sangat penting agar negara-negara lain bisa memahami dan mengambil tindakan preventif sebelum ada warganya yang terjangkit.Virus itu pertama kali dilaporkan kepada WHO di Tiongkok pada 31 Desember 2019.

3. WHO batal mengumumkan situasi darurat corona virus

Corona Virus Telah Tewaskan 17 Orang, Tiongkok Isolasi Kota Wuhan Polisi paramiliter menggunakan masker saat berjaga di stasiun kereta Shanghai, Tiongkok, pada 22 Januari 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Aly Song

Semula, WHO berencana mendeklarasikan situasi darurat kesehatan global pada Rabu (22/1). Namun, dilansir dari CNBC, WHO membatalkan keputusan tersebut. Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus menjelaskan para pakar masih butuh lebih banyak informasi. 

Pertemuan dikabarkan akan berlanjut di Jenewa, Swiss, pada Kamis (23/1) ini. "Hari ini ada diskusi luar biasa selama pertemuan komite, tapi juga jelas bahwa untuk melanjutkan, kami butuh lebih banyak informasi," ujar Tedros.

Baca Juga: [BREAKING] Huawei Indonesia Bantah Karyawannya Terserang Virus Corona

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya