Comscore Tracker

Wali Kota Balikpapan Meminta agar Ketua RT Tidak Melakukan Pungli

Investor pun tidak dibenarkan memarakkan pungli 

Balikpapan, IDN Times - Wali Kota Balikpapan Kalimantan Timur (Kaltim) Rahmad Mas'ud mengingatkan pada seluruh Ketua RT agar menghindari segala bentuk pungutan liar (pungli) di masa jabatannya. Hal itu diungkapkannya saat menghadiri dan sekaligus membuka Rapat Koordinasi RT se-Balikpapan Utara di Kantor Kecamatan Balikpapan Utara, Selasa (14/6/2022).

"Di bawah kepemimpinan saya ini, saya tidak ingin ada laporan masyarakat adanya pungli-pungli di pemerintahan kami ini. Pungli ini akan merusak citra Kota Balikpapan sebagai Kota Jasa dan Kota Industri," ujarnya. 

1. Investor diminta tidak memarakkan praktik pungli di Balikpapan

Wali Kota Balikpapan Meminta agar Ketua RT Tidak Melakukan Pungligoogle.com

Pelarangan praktik pungli tidak hanya diterapkan pada pejabat Pemkot Balikpapan. Para investor pun diminta agar tidak memarakkan praktik pungli di antara mereka. Khususnya dalam pengurusan perizinan melibatkan investor dengan pejabat di Balikpapan. 

Rahmad menegaskan, akan memberikan sanksi tegas bagi investor swasta yang terbukti memberikan pungli pada jajaran di Balikpapan. Ia tidak segan mengevaluasi izin operasi mereka selama bekerja di Balikpapan. 

“Investor yang ketahuan memberi pungli, saya tidak akan keluarkan izinnya,” tegasnya.

Kepada 192 Ketua RT se Balikpapan Utara, Rahmad menekankan agar bisa menjadi perhatian. Komitmen Pemkot Balikpapan dalam memberantas praktik pungli jajarannya. 

"Tak bisa kita pungkiri bahwa Rukun Tetangga (RT) adalah ujung tombak roda pemerintahan, karena Balikpapan sebagai Kota Penyangga IKN ini akan jadi barometer suksesnya IKN nanti," paparnya.

Baca Juga: Awas! Penyakit Demam Berdarah Dengue Meningkat di Balikpapan

2. Ketua RT menyosialisasikan program pemerintah

Wali Kota Balikpapan Meminta agar Ketua RT Tidak Melakukan PungliWali Kota Balikpapan meminta agar Ketua RT tidak melakukan pungli. (IDN Times/Hilmansyah)

Dalam kesempatan itu, Rahmad mengimbau kepada para Ketua RT untuk menyosialisasikan program di masa kepemimpinannya yang bergerak di bidang kesehatan dan pendidikan.

"Sejak Oktober 2021, semua warga Balikpapan yang merupakan peserta kelas 3 BPJS Kesehatan itu iurannya telah dibayarkan oleh Pemerintah Kota Balikpapan," jelasnya.

Selain itu, katanya, juga ada program seragam gratis yang akan diberikan Pemerintah Kota Balikpapan kepada peserta didik baru jenjang kelas 1 SD dan 1 SMP. Dikatakannya, program peningkatan kesehatan dan mutu pendidikan ini akan berpengaruh pada perekonomian masyarakat.

“Walaupun belum maksimal, namun Pemkot Balikpapan akan terus berusaha meningkatkannya,“ ungkapnya.

3. Peningkatan kesehatan bagi anak-anak Balikpapan

Wali Kota Balikpapan Meminta agar Ketua RT Tidak Melakukan PungliWali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud. (IDN Times/Hilmansyah)

Dengan program-program tersebut, diharapkan masyarakat Balikpapan ke depannya mampu menciptakan lingkungan sehat dan cerdas mulai dari anak-anak.

"Bagaimana anak-anak kita dan SDM masyarakat meningkat kalau kesehatannya tidak baik," tambahnya.

"Kalau anak-anak kita kesehatannya baik maka insya Allah akan tumbuh dan berkembang menjadi anak yang pintar dan cerdas," tutupnya.

Rakor RT se Balikpapan Utara ini menghadirkan narasumber dari Kesbangpol (Kesatuan Bangsa dan Politik), BNN (Badan Narkotika Nasional), dan juga DPMPT (Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu) Kota Balikpapan. Masing-masing instansi ini menyampaikan materi di bidangnya masing-masing.

Baca Juga: Bawaslu Balikpapan Gelar Siaga Pengawasan Pemilu 2024

Topic:

  • Sri Wibisono

Berita Terkini Lainnya