Comscore Tracker

Tiga Narapidana Menipu dari Penjara, Rutan Klas IIA Mengaku Kecolongan

Tiga napi yang menipu dari penjara terancam tak dapat remisi

Samarinda, IDN Times  -Muslihat dari balik jeruji besi oleh tiga narapidana (napi) Rutan Klas IIA Samarinda memang menarik perhatian. Utamanya gawai yang digunakan. Lazimnya warga binaan tak dibolehkan memiliki handphone. Namun tiga tersangka Bar (30), Pra (31) dan Rus (43) justru bisa menggunakannya, bahkan tersambung dengan internet. Tentu ini kejadian ini mengundang tanya.

“Informasi yang kami dapat handphone itu didapat dari kawannya yang sudah bebas. Mereka beli. Tapi kami tetap selidiki asal-usul itu dari mana,” ujar Akhmad Ferdian, kepala Satuan Pengamanan Rutan Klas IIA Samarinda, saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon pada Rabu (2/9/2020) siang.

1. Rutan Klas IIA Samarinda mengaku kecolongan

Tiga Narapidana Menipu dari Penjara, Rutan Klas IIA Mengaku Kecolonganilustrasi penipuan (freepik.com/design by freepik)

Sejatinya kata Ferdian, penggunaan gawai dalam penjara itu dilarang keras. Itu sebabnya pihaknya rutin razia. Tujuannya tentu antisipasi hal-hal tak diinginkan dalam penjara, mulai dari gawai, senjata tajam hingga narkoba. Dan kegiatan ini rutin dilakukan. Pihaknya pun tak menampik bila disebut kecolongan. Namun kelalaian itu bukan tanpa sebab. Rutan Klas IIA yang berdiri kukuh sejak 2001 itu, harusnya menampung maksimal 400 napi. Nyatanya tercatat hingga saat ini ada 1.191 warga binaan di dalam rutan.

“Sementara petugas keamanan hanya 70 orang. Jumlah itu tak ideal. Dikatakan kecolongan, memang benar kecolongan. Tapi dengan pengawasan yang begitu banyak, kami gak bisa maksimal,” akunya.

Baca Juga: Modus Jualan Kue, Pemuda di Samarinda Ini Mencuri Perkakas Rp70 Juta

2. Pihak rutan masih berkoordinasi dengan polisi, tiga napi sudah diisolasi

Tiga Narapidana Menipu dari Penjara, Rutan Klas IIA Mengaku KecolonganIlustrasi penjara (IDN Times/Ayu Afria)

Dengan jumlah warga binaan di luar batas maksimal, sudah pasti petugas keamanan kewalahan. Lebih lanjut diterangkan Ferdian, Rutan Samarinda punya tiga blok, A dengan 23 kamar, B punya 18 kamar dan C khusus perempuan ada 2 bilik.

Masing-masing blok juga punya ruangan yang beda-beda ukuran. Paling kecil diisi hingga 18 orang, padahal seharusnya 6 tahanan saja. Pun demikian bilik paling besar digunakan hingga 70 orang, padahal hanya bisa memuat 40 warga binaan saja. Kenyataan inilah yang harus dihadapi oleh Ferdian dan kawan-kawan. Belum lagi adanya potensi gesekan.

“Yang jelas tiga warga binaan ini (yang menipu dari balik penjara), sudah kami masukkan ke strap sel (wadah pengasingan). Dan hingga kini kami masih berkoordinasi dengan kepolisian,” tuturnya.

3. Tiga warga binaan yang menipu dari balik rutan terancam tak dapat remisi

Tiga Narapidana Menipu dari Penjara, Rutan Klas IIA Mengaku KecolonganIlustrasi dari balik jeruji besi (IDN Times/Rangga Erfizal)

Dia menambahkan, ketiga warga binaan ini juga bakal mendapat kurungan isolasi selama 18 hari dan tak boleh ada yang membesuk. Tak hanya itu, selain dibuatkan berkas acara pemeriksaan (BAP), jika terdapat unsur pidana maka ketiganya bakal diberikan register F. Mereka akan kehilangan hak-haknya sebagai warga binaan.

“Salah satu sanksinya ialah tak mendapat remisi atau pengurangan masa tahanan,” pungkasnya.

Baca Juga: Bermodal Gawai, Tiga Napi di Samarinda Menipu dari Balik Jeruji Besi

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya