Comscore Tracker

Waduh! Mobil Ketua MUI Samarinda Dilempar Batu oleh Orang Tak Dikenal

Lemparan batu menembus kaca mobil dan mengenai ketua MUI

Samarinda, IDN Times - Mobil Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Samarinda, Zaini Naim dilempar batu pada Jumat (31/7/2020) usai Salat Idul Adha. Peristiwa ini terjadi di Jalan Otto Iskandardinata (Otista) Kecamatan Samarinda Ilir persisnya jalur menanjak kawasan Gunung Manggah. Akibatnya, kaca mobil bagian kiri yang ditumpangi Zaini Naim pecah.

"Yang bawa mobil saat itu anak saya (Firdaus). Saya memang trauma duduk sebelah kanan karena pernah kecelakaan (lakalantas pada 2014). Jadi saya memilih duduk di sebelah kiri," terangnya saat dikonfirmasi pada Jumat (31/7/2020) sore.

1. Pelaku cepat melarikan diri dari kejaran massa

Waduh! Mobil Ketua MUI Samarinda Dilempar Batu oleh Orang Tak DikenalTejo Sutarnoto (kiri), asisten I Setkot dan Ketua MUI Samarinda Zaini Naim (IDN Times/Yuda Almerio)

Dari pengakuan tokoh masyarakat Samarinda ini, lemparan batu besar tersebut tak hanya bikin pecah kaca mobil, tapi juga menembus dan mengenai tubuhnya. Syukurnya batu itu tak mengenai kepala.

"Kalau kena kepala saya, mungkin mati saya," ujarnya.

Terkejut dengan lemparan batu tersebut, anak Zaini Naim langsung menghentikan kendaraan. Bersama warga mereka mencoba mengejar sang pelempar batu. Namun usaha tersebut nihil hasil. Pelaku rupanya lebih cepat melarikan diri dari kejaran massa. Setelahnya, Zaini Naim bersama keluarga langsung ke kantor polisi kemudian melaporkan kejadian yang dialaminya.

"Informasi yang saya terima yang melempar itu preman. Jadi habis melempar dia lompat ke jurang gitu," tuturnya.

2. Ada tiga saksi yang dimintai keterangan oleh polisi

Waduh! Mobil Ketua MUI Samarinda Dilempar Batu oleh Orang Tak Dikenalmohamed Hassan dari Pixabay" target="_blank">ilustrasi menyelidiki (pixabay/mohamed_hassan)

Dihubungi terpisah, Kapolsek Samarinda Kota, AKP M Aldy Harjasatya menuturkan setelah mendapat laporan tersebut, pihaknya langsung melakukan penyelidikan dan olah tempat kejadian perkara (TKP). Tiga saksi dimintai keterangan yakni Firdaus, anak Zaini Naim lalu Ade penjual buah dan Muhammad Noor penjual masker. Keduanya berada di sekitar TKP.

"Saksi melihat ada seorang perempuan yang berjalan kaki saat itu. Dia pertama membuang sampah, kemudian mengambil batu dan melakukan aksi pelemparan tersebut," terangnya.

Baca Juga: Jelang Lebaran, Pemkot dan MUI Samarinda Sepakat Salat Id di Rumah

3. Dari penyelidikan polisi ada tiga kendaraan yang dilempar batu

Waduh! Mobil Ketua MUI Samarinda Dilempar Batu oleh Orang Tak DikenalIlustrasi Garis Polisi (IDN Times/Arief Rahmat)

Usut punya usut si pelempar batu adalah Susan, seorang transpuan yang memang cukup terkenal di Kota Tepian. Dari keterangan saksi, tak hanya mobil ketua MUI Samarinda yang jadi korban tapi juga pengendara lain. Totalnya ada tiga, dua mobil dan satu motor.  Aldy pun menepis adanya isu teror kepada Zaini Naim. Sebab, dari keterangan saksi pelaku ini dikenal sebagai orang yang sedikit alami gangguan mental. Bahkan kerap meminta uang kepada warga sekitar. Jika tak diberi bisa berbuat onar.

"Untuk penindakan pelaku kami akan berkoordinasi dengan Dissos (Dinas Sosial) dan Satpol PP Samarinda,” tutupnya.

Baca Juga: Suasana Idul Adha di Kota Samarinda, Warga Ikuti Protokol Kesehatan

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya