Comscore Tracker

Pemprov: Tidak Ada Warga Sulsel Jadi Korban Kerusuhan di Papua

Pemerintah terus berkoordinasi dengan KKSS Papua

Makassar, IDN Times - Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) menyatakan belum menerima laporan mengenai warga asal Sulsel yang ada di Papua dan Papua Barat menjadi korban pada kerusuhan yang terjadi pada kedua wilayah tersebut pada Senin (19/8).

Kepala Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Pemprov Sulsel Asmanto Baso Lewa menyampaikan pihaknya telah berkoordinasi dengan pemerintah daerah (pemda) setempat dan Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS) Wilayah Papua dan Papua Barat.

1. Asmanto sebut tidak ada laporan warga Sulsel menjadi korban

Pemprov: Tidak Ada Warga Sulsel Jadi Korban Kerusuhan di PapuaIDN Times/istimewa

Asmanto menjelaskan, hingga saat ini tidak ada laporan warga Sulsel yang menjadi korban kerusuhan di Papua dan Papua Barat. Laporan itu diterima Asmanto dari Ketua KKSS Papua, Mansur pada Senin petang.

"Sejauh ini belum ada laporan warga Sulsel yang jadi korban atau diusir, dan semoga itu tidak ada. Kita terus berkoordinasi dengan Pemda, kepolisian dan TNI untuk memberikan rasa aman bagi seluruh warga di Papua terkhusus pendatang," kata Asmanto kepada wartawan di Makassar, Senin (19/8).

2. Pemprov Sulsel meminta warga Papua dan Papua Barat tidak terpancing

Pemprov: Tidak Ada Warga Sulsel Jadi Korban Kerusuhan di PapuaIDN Times/istimewa

Dia juga mengimbau agar masyarakat Papua dan Papua Barat tidak terpancing dengan kasus mahasiswa Papua di Surabaya, Malang, dan Semarang. Pemprov Sulsel, kata dia, mengutuk keras adanya tindakan rasis yang ditujukan kepada warga Papua.

Di Makassar sendiri, kata Asmanto juga dilakukan aksi protes oleh beberapa mahasiswa di Asrama Mahasiswa Papua Jl Lanto Dg Pasewang. Demo yang dilakukan kondusif karena mendapat pengawalan dari aparat keamanan.

"Mereka tetap menyampaikan pendapat mereka. Di sana sudah aksi juga, petugas sudah ada di lapangan. Semoga mereka bisa memahami bahwa kondisi yang ada di Jawa Timur beda di sini, jangan di bawa ke mana-mana," tutupnya.

Baca Juga: Risma Minta Maaf Kerusuhan Manokwari Dipicu Insiden di Surabaya

3. Awal mula kerusuhan di Papua dan Papua Barat karena kemarahan warga atas tindakan main hakim sendiri

Pemprov: Tidak Ada Warga Sulsel Jadi Korban Kerusuhan di PapuaANTARA FOTO/Toyiban

Diduga penyebab kerusuhan tersebut adalah amarah warga adanya tindakan main hakim sendiri terhadap mahasiswa Papua di Kota Surabaya, Semarang, dan Malang. Mereka dihakimi karena adanya gambar yang menunjukkan bendera merah putih dibuang ke dalam selokan di depan Asrama Mahasiswa Papua.

Foto ini lantas viral di media sosial. Sehari sebelum adanya pembakaran gedung DPRD Papua Barat, Gubernur Papua Lukas Enembe menyampaikan beberapa pesan kepada warga Papua dan juga warga Indonesia secara keseluruhan.

Pemerintah Provinsi Papua merasa empati serta prihatin atas insiden yang terjadi di Kota Surabaya, Kota Semarang dan Kota Malang terkait adanya penangkapan dan atau pengosongan Asrama Mahasiswa Papua di Kota Surabaya oleh aparat keamanan.

"Pemerintah Provinsi Papua menghargai upaya hukum yang dilakukan oleh aparat keamanan sepanjang dilakukan secara proposional, profesional dan berkeadilan," tulis Lukas dalam keterangan persnya pada Minggu (18/8).

Baca Juga: Ini Saran JK Agar Kerusuhan Manokwari Papua Barat Tak Berkepanjangan

Topic:

  • Mela Hapsari

Just For You