Comscore Tracker

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat Pandemik

Wajib miliki satgas protokol kesehatan di tiap kampus

Jakarta, IDN Times - Pembelajaran tatap muka akan segera dilaksanakan kembali pada Januari 2021. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayan menyampaikan sejumlah poin yang harus diperhatikan sebelum universitas melakukan pembelajaran tatap muka.

Kemendikbud mengizinkan untuk kembali memulai pembelajaran tatap muka pada Januari 2021 mendatang. Termasuk untuk jenjang pendidikan tinggi.

Berikut sejumlah aturan main yang ditetapkan Kemendikbud untuk kampus dalam memulai pembelajaran tatap muka.

Baca Juga: IDAI: Sekolah Tatap Muka Berisiko Tinggi Memicu Lonjakan COVID-19

1. Kampus melakukan koordinasi dengan Satgas Penanganan COVID-19

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat PandemikIlustrasi Room Attedant (Dok. Kemenparekraf).

Setiap perguruan tinggi diharapkan mendapat rekomendasi dari pemerintah kabupaten/kota untuk melakukan pembelajaran tatap muka. Selain itu oihak kampus juga agar berkoordinasi dengan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 yang ada di daerah masing-masing.

"Satuan tugas yang terkecil adalah di kabupaten/kota," ujar Dirjen Dikti Kemendikbud Nizam dalam konferensi pers daring, Rabu (2/12/2020).

2. Kumpul-kumpul tidak diizinkan di area kampus

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat PandemikTiga mahasiswa dari Aliansi Mahakam (Mahasiswa Kaltim Menggugat) diterima Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi pada Rabu, 21 Oktober 2020 (IDN Times/Yuda Almerio)

Kemendikbud hanya mengizinkan perguruan tinggi untuk mengadakan kegiatan kurikuler di lingkungan kampus. Seperti pembelajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat.

"Interaksi terbatas, kita beradaptasi dengan budaya baru ini," ujar Nizam.

Kegiatan di luar kurikuler, termasuk kumpul-kumpul di kantin atau area kampus lainnya tidak diizinkan.

Baca Juga: COVID-19 Teror Kampus Unmul Samarinda

3. Kampus menyiapkan sistem hybrid learning untuk mahasiswa dan dosen

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat PandemikIlustrasi Kuliah Online (IDN Times/Candra Irawan)

Kemendikbud meminta tiap perguruan tinggi menyediakan sarana dan prasarana pembelajaran campuran daring dan luring (hybrid learning). Hal ini diperuntukkan bagi dosen dan mahasiswa yang tidak memungkinkan untuk hadir dalam pembelajaran tatap muka di kampus.

"Nantinya kita harus membatasi orang di dalam ruang," ujar Nizam. "Karenannya, sebagian mahasiswa akan mengikuti pembelajaran secara daring, sebagian dari kampus," lanjut dia lagi

4. Wajib menjalankan protokol kesehatan

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat PandemikInfografis Gerakan 3M (IDN Times/Ryann Rezza Ardiansyah)

Tiap perguruan tinggi yang ingin kembali mengadakan pembelajaran tatap muka diharapkan untuk siap menerapkan protokol kesehatan.

Adapun protokol kesehatan yang harus diikuti sesuai dengan Keputusan Bersama di atas dan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/413/2020 tentang Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease 2019 (COVID-19)

"Kalau itu belum siap, mohon jangan memulai dengan pembelajaran tatap muka di Januari 2021 nanti," ujar Nizam.

5. Kampus agar membentuk satgas sendiri

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat Pandemikilustrasi tenaga kesehatan. ANTARA FOTO/Fauzan

Tiap perguruan tinggi juga diharapkan untuk membentuk satuan tugas (satgas) penanganan COVID-19 di wilayah kampus. Hal ini perlu untuk menyusun dan menerapkan standar operasional prosedur protokol kesehatan.

"Kalau ada penyimpangan langsung dilakukan perbaikan/teguran," ujar Nizam.

"Kalau protokol tidak berjalan, dievaluasi untuk disempurnakan," sambung dia.

6. Pedoman pembelajaran wisuda, maupun kegiatan lainnya di lingkungan kampus

Ini 6 Aturan Main Pembelajaran Tatap Muka di Kampus saat PandemikKonferensi pers terkait SUrat Edaran Pembelajaran Selama Masa Pandemi COVID-19 Kemendikbud (IDN Times/Margith Juita Damanik)

Masing-masing pemimpin perguruan tinggi diharuskan untuk menerbitkan pedoman pembelajaran, wisuda, maupun kegiatan lainnya bagi civitas akademika dan tenaga kependidikan di lingkungan perguruan tinggi.

"Tentu ini juga harus mendapat masukan dari senat mengenai tata kelola perguruan tinggi," kata Nizam.

Baca Juga: Pandemik, Curhat Mahasiswa Samarinda Kangen Lakukan Ini di Kampus

Topic:

  • Mela Hapsari

Berita Terkini Lainnya