Comscore Tracker

Optimis, Balikpapan Target Setengah Warganya Sudah Divaksin Akhir 2021

Balikpapan disiplin, namun kasus positif masih tinggi

Balikpapan, IDN Times - Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 4 Balikpapan Kalimantan Timur (Kaltim) diperpanjang. Ini sesuai Surat Edaran Wali Kota Balikpapan Nomor 300/2848/PEM di mana PPKM level 4 berlaku dari 24 Agustus hingga 6 September mendatang. 

Wali Kota Balikpapan Rahmad Mas'ud mengatakan, Mendagri sudah menerbitkan instruksi pemberlakuan PPKM untuk seluruh kota/kabupaten di masa pandemik. Dalam hal ini, Kota Balikpapan hanya melaksanakan kebijakan sudah diputuskan pemerintah pusat. 

"Karena ini sudah berdasarkan evaluasi terhadap daerah. Dan apa pun yang dilakukan pemerintah pada dasarnya untuk kebaikan kita bersama," terang Wali Kota Rahmad Mas'ud, Rabu (25/8/2021). 

Menurutnya langkah PPKM adalah yang terbaik yang bisa dilakukan untuk menekan angka kasus. Pasalnya,sejumlah negara lain tren kasus kembali meninggi.

"Maka jangan sampai kita terlena dan melonggarkan PPKM," kata Rahmad. 

1. Wali Kota Balikpapan upayakan kejar capaian vaksin 50 persen di akhir tahun

Optimis, Balikpapan Target Setengah Warganya Sudah Divaksin Akhir 2021Wali Kota Balikpapan, Rahmad Mas'ud meninjau vaksinasi pedagang di Plaza Kebun Sayur (6/8/2021). (IDN Times/ Fatmawati)

Rahmad mengakui, capaian vaksinasi di kota Balikpapan memang belum setinggi negara lain, di misalnya Eropa. Meskipun mereka sudah melakukan vaksinasi dengan maksimal, menurutnya tidak sepenuhnya mampu menekan angka pasien terpapar virus. 

Semisal sejumlah negara seperti Inggris dan Prancis di mana kasus COVID-19 kembali meningkat. 

Oleh karena itu ia minta masyarakat yang sudah divaksin sekalipun untuk tidak lalai. Karena walau sudah divaksin bisa terjadi peningkatan kasus di beberapa negara di luar. 

"Saya pun juga sudah menyampaikan pada presiden untuk memaksimalkan vaksin di Kaltim. Terutama karena saat ini kita masih level 4. Makanya harus jadi prioritas," katanya. 

Sebelumnya wali kota sempat bertemu dengan Presiden Joko Widodo. Dia mengaku telah menyampaikan perihal kebutuhan vaksin Kota Balikpapan. 

"Capaian vaksin kita masih 35 persen. Makanya kami berusaha agar akhir tahun ini bisa 50 persen. Terlebih distribusi vaksin untuk Kaltim, khususnya Balikpapan sekarang kan lebih baik," ungkap Rahmad. 

Baca Juga: Stop Dapur Umum, Balikpapan Fokuskan Pasien COVID-19 ke Isoter

2. Balikpapan disiplin namun kasus masih tinggi

Optimis, Balikpapan Target Setengah Warganya Sudah Divaksin Akhir 2021Kepala Satpol PP Kaltim, Gede Yusa (IDN Times/ Fatmawati)

Dalam kesempatan kemarin, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kaltim, Gede Yusa juga hadir di Balai Kota Balikpapan. 

Dirinya sempat mengungkapkan, tingkat kepatuhan masyarakat dalam penerapan protokol kesehatan relatif membaik. Termasuk dengan adanya PPKM level 4. 

"Sekarang masyarakat maupun pemerintah kabupaten/ kota di Kaltim juga makin baik. Beberapa kabupaten dan kota di Kaltim saya lihat juga makin banyak yang melakukan sosialisasi terkait PPKM dan protokol kesehatan," katanya. 

Ia melihat Balikpapan sebagai salah satu kota yang disiplinnya cukup tinggi. Terutama secara operasional dan administrasi. Namun diakuinya angka kasus masih termasuk tinggi. 

"Mungkin karena Balikpapan sangat kompleks juga. Apalagi Balikpapan merupakan pintu masuk Kaltim maupun Kaltara. Dan Balikpapan juga merupakan kota dengan banyak pendatang yang datang untuk bekerja," ujarnya.

Inilah yang kemudian jadi salah satu penyebab varian delta bisa masuk di Kota Minyak. Mulai dari klaster perusahaan, rumah tangga dan lainnya. 

"Oleh karena itu saya melihat secara keseluruhan Kaltim masyarakat sudah mulai sadar," jelasnya 

3. Peminat vaksin di Kaltim tinggi

Optimis, Balikpapan Target Setengah Warganya Sudah Divaksin Akhir 2021Proses vaksinasi COVID-19 di Samarinda Kalimantan Timur, Selasa (24/8/2021). Foto istimewa

Antusiasme masyarakat dalam ikut serta melawan COVID-19 ini juga mulai terlihat dengan tingginya peminat vaksin. Jika dahulu banyak masyarakat menolak vaksin, kini mereka berebut untuk mendapatkan vaksinasi. 

"Sekarang kalau ada vaksin masyarakat berebut. Artinya sekarang banyak masyarakat yang menyadari pentingnya vaksin," kata dia.

Dengan meningkatnya antusiasme masyarakat Kaltim untuk divaksin, pihaknya juga terus meminta kepada pemerintah pusat agar kebutuhan dosis vaksin dipenuhi. 

"Makanya kami minta terus agar ditambah distribusinya ke Kaltim. Karena dengan pemenuhan vaksin ini harapannya bisa mempengaruhi tingkat terkonfirmasi positif," ujarnya.

Baca Juga: Dampak PPKM, Balikpapan Menunjukkan Penurunan Kasus COVID-19

Topic:

  • Sri Wibisono

Berita Terkini Lainnya