Comscore Tracker

Realisasi Penerimaan Bea Cukai di Kaltim Mencapai 70,07 Persen 

Efek sektor industri pertambangan mulai bangkit

Balikpapan, IDN Times -  Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur mencatat realisasi penerimaan negara dari sektor kepabeanan hingga September 2019 ini sudah mencapai 70 persen dari target yang ditetapkan.

Hal ini disampaikan oleh Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur, Fitrah Krisdiyanto. Ia mengaku optimis target penerimaan negara dari sektor kepabeanan di wilayah Kalimantan BagianTimur tahun 2019 akan tercapai.

“Kami optimis tahun ini tercapai target 100 persen, “ kata Fitrah ketika menyampaikan paparan dalam kegiatan Media Gathering Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur di Hotel Astara Balikpapan, Selasa (15/10).

1. Penerimaan paling banyak dari impor sparepart alat berat

Realisasi Penerimaan Bea Cukai di Kaltim Mencapai 70,07 Persen IDN Times/Maulana

Pada tahun 2019 ini, Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur menargetkan pemasukan negara dari sektor kepabeanan sebesar Rp 687,8 miliar.

Sampai September 2019, realisasi penerimaan negara dari sektor kepabeanan di  Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Kalimantan Bagian Timur sudah tercapai Rp482 miliar atau sekitar 70,07 persen dari target yang diharapkan.

“Hingga September 2019 kami sudah menghasilkan Rp 482 miliar. Sekitar 70% lah dari target yang ditetapkan untuk kami,” kata Fitrah.

 Ia menyebutkan, pendapatan ini berasal dari pendapatan enam Kantor Bea Cukai yang tersebar di Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara. Adapun sektor yang menjadi penyumbang terbesar masih didominasi impor minyak bumi dan gas (migas) PT Pertamina serta ekspor batu bara PT Kaltim Prima Coal (KPC). 

Sedangkan komoditi ekspor lainnya yang dikenai biaya cukai yakni produk olahan kulit, kayu, biji kakao, CPO (minyak sawit) serta produk turunannya, dan mineral bersama produk turunannya.

Sementara untuk impor yang juga mengalami kenaikan yaitu spareparts alat berat yang menunjukkan mulai menggeliatnya kegiatan industri pertambangan batu bara di Kaltim dan Kaltara yang masuk melalui Kota Balikpapan.

Baca Juga: Cegah Penyelundupan, Bea Cukai Buka 'Toserba' di Perbatasan

2. Balikpapan menyumbang pemasukan negara paling tinggi

Realisasi Penerimaan Bea Cukai di Kaltim Mencapai 70,07 Persen IDN Times/Maulana

Berdasarkan data yang dirilis oleh Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur, Kota Balikpapan menduduki urutan pertama yang paling tinggi menyetor pemasukan negara dari sektor kepabeanan dengan pemasukan mencapai Rp573,4 miliar. Disusul secara berurutan Samarinda Rp55,3 miliar, Tarakan Rp25,3 miliar, Sangatta Rp19,4 miliar, Bontang Rp11,7 miliar dan terakhir Nunukan Rp2,6 miliar.

“Kota Balikpapan menjadi paling tinggi karena semua kegiatan pengiriman barang baik ekspor maupun impor paling banyak dilakukan di Balikpapan,” ujarnya.

3. Optimis dapat mencapai target lebih dari 100 persen

Realisasi Penerimaan Bea Cukai di Kaltim Mencapai 70,07 Persen IDN Times/Maulana

Fitrah mengaku optimis target penerimaan negara dari sektor kepabeanan di  Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Kalimantan Bagian Timur akan tercapai hingga 100% meski saat ini di triwulan ketiga tahun 2019 baru mencapai 70,07 persen dari target yang ditetapkan. 

Menurutnya, berdasarkan pengalaman di tahun 2018, kenaikan jumlah impor bakal terjadi biasanya pada akhir tahun menjelang adanya kegiatan baru di awal tahun berikutnya. 

Di tahun 2018, realisasi penerimaan negara dari sektor kepabeanan di Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC)  Kalimantan Bagian Timur mencapai 105 persen dari target yang ditetapkan.

“Nanti akan ada waktu tertentu kenaikan impor yang biasanya di akhir tahun. Karena sesuai pengalaman tahun lalu (2018), pencapaian penerimaan negara dari sektor kepabeanan di Kalimantan Bagian Utara bisa menembus 105 persen,” tambahnya.

Baca Juga: Bea Cukai Canangkan Balikpapan dan Tarakan Wilayah Bebas Korupsi

Topic:

  • Muhammad Maulana
  • Mela Hapsari

Just For You