Comscore Tracker

Wapres Ingatkan Warga Kaltim untuk Waspada pada Paham Anti Pancasila

Orasi ilmiah Wapres RI di kampus UNU Samarinda

Samarinda, IDN Times - Orasi ilmiah Wakil Presiden (Wapres) Republik Indonesia (RI) Ma’ruf Amin mengangkat isu terkait pentingnya penanaman karakter bangsa bagi generasi muda di tengah gempuran teknologi informasi yang kian massif dewasa ini.

Wapres memulai paparannya dengan menguraikan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, khususnya teknologi informasi dalam beberapa waktu terakhir.

Diakui Ma’ruf Amin, kemajuan teknologi informasi membuka peluang baru untuk memperbaiki kehidupan manusia. Di sisi lain perkembangan teknologi informasi juga membawa tantangan dan risiko. Teknologi telah mengubah banyak aspek kehidupan masyarakat dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Informasi mengalir dari satu tempat ke tempat lain, hanya dalam hitungan detik. Perubahan ini bisa membawa kemaslahatan, tapi juga kemudaratan. Tergantung bagaimana kita menyikapi dan mengelolanya,” kata Wapres Ma’ruf Amin pada Rapat Terbuka Senat Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) Kalimantan Timur (Kaltim) di akun Instagram Pemprov Kaltim, Selasa (2/11/2021). 

1. Penyebaran paham anti Pancasila lewat teknologi

Masih dalam orasinya, Wapres Ma’ruf Amin menyebutkan, salah satu kemudaratan teknologi informasi adalah penyebaran secara masif, paham yang bertentangan dengan ideologi negara. Bukan hanya itu, pun sering terjadi disinformasi dalam rupa berita bohong atau hoaks.

“Salah satu sebab disinformasi itu adanya algoritma kurasi yang membuat setiap kelompok orang meyakini hanya informasi yang dipasok oleh kelompoknya yang benar. Sementara kelompok lain, meyakini kebenaran hanya dari kelompok mereka sendiri,” tegas Ma’ruf Amin.

“Hal ini akan menimbulkan keterbelahan dan perpecahan umat serta bangsa,” sambungnya.

Karena itu, kata mantan Ketua MUI itu, perguruan tinggi sebagai tahap akhir pendidikan formal, seyogyanya dapat membekali mahasiswa untuk senantiasa dapat bersikap kritis dalam menyikapi arus media informasi dengan tetap berpegang teguh kepada akidah, akhlak (etika, moral dan karakter), serta ilmu pengetahuan.

Baca Juga: Tiba di Samarinda, Ini Tiga Tempat Dikunjungi Wapres RI

2. Tugas negara membangun SDM berkualitas

Wapres Ingatkan Warga Kaltim untuk Waspada pada Paham Anti PancasilaWakil Presiden Ma'ruf Amin di SD Muhammadiyah Samarinda Kaltim, Selasa (2/11/2021). Foto istimewa

Ma'ruf mengatakan, negara punya tugas membangun kualitas SDM yang mumpuni bagi seluruh masyarakatnya. Berkualitas, unggul, berkarakter, dan mumpuni sesuai RPJMN 2020-2024.  Masyarakat yang mempunyai SDM dinamis, kreatif, produktif, dan mampu bekerja keras dalam penguasaan teknologi. 

Untuk itu, menurut Ma'ruf pembangunan karakter SDM dimulai dari kelompok masyarakat paling kecil, yakni lingkungan keluarga. Keluarga yang bisa menanamkan nilai-nilai agama, pluralisme, dan toleransi sesuai penjabaran dari Pancasila dan UUD 1945.

Sehubungan itu, Ma'ruf berharap agar UNU Kaltim mampu menjadi kampus yang mampu mentransfer ilmu pengetahuan sesuai perkembangan zaman. Di sisi lain, UNU pun bisa menjadi motor pembinaan akhlak, akidah, dan karakter kebangsaan bagi seluruh mahasiswa dan masyarakat Kaltim.  

3. Pembangunan karakter bangsa secara terus-menerus

Wapres Ingatkan Warga Kaltim untuk Waspada pada Paham Anti PancasilaWakil Presiden Ma'ruf Amin di Bandara APT Pranoto Samarinda. Foto istimewa

Ma'ruf juga menyadari pembangunan karakter suatu bangsa tidak bisa diraih secara instan. Seluruh pihak harus bersama-sama menumbuhkan nilai-nilai kebangsaan pada generasi muda. Pembangunan karakter bangsa harus ditanamkan sejak dini semasa bangku jenjang sekolah dasar hingga duduk di perguruan tinggi. 

"Karakter suatu bangsa bisa menangkal nilai-nilai yang tidak sesuai dengan Pancasila. Paham-paham bertentangan dengan Pancasila bisa mudah kita lihat lewat kemajuan teknologi saat ini," ujarnya. 

Karakter bangsa paling utama adalah tolerasi tentang keberagamaan masyarakat Indonesia. Terdiri dari pelbagai suku bangsa dan agama di Indonesia yang majemuk. 

Dalam kesempatan itu, Ma'ruf juga menandatangani prasasti Kampus 2 UNU di Jalan APT Pranoto Samarinda. Turut mendampingi Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Gubernur Kaltim Isran Noor, dan Ketua DPRD Kaltim Makmur HAPK. 

Baca Juga: Isran Noor : Selamat Datang Pak Kyai di Kaltim

Topic:

  • Sri Wibisono

Berita Terkini Lainnya