Comscore Tracker

Jelang Lebaran, Pemkot dan MUI Samarinda Sepakat Salat Id di Rumah

Hindari COVID-19, takbiran keliling juga dilarang

Samarinda, IDN Times- Lebaran dalam hitungan pekan, Pemkot dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Samarinda, Kalimantan Timur akhirnya sepakat salat Idulfitri dari rumah. Dengan demikian ibadah di masjid dan lapangan terbuka tak dibolehkan untuk sementara.

“Pengumpulan massa dalam rangka Idulfitri masih tidak dibolehkan, jadi dari rumah masing-masing saja termasuk takbiran,” ucap Tejo Sutarnoto, asisten I Setkot Samarinda setelah rapat bersama dengan Ketua MUI Samarinda, KH Zaini Naim pada Senin (18/5).

1. Kegiatan yang libatkan orang banyak belum diizinkan demi memutus penyebaran COVID-19

Jelang Lebaran, Pemkot dan MUI Samarinda Sepakat Salat Id di RumahIlustrasi Salat Idulfitri (IDN Times/Daruwaskita)

Dia menerangkan, kebijakan tersebut diambil setelah mendapat pertimbangan dari Dinas Kesehatan dan melihat kondisi kasus COVID-19 atau virus corona di Samarinda. Ada 34 orang terkonfirmasi positif COVID-19. Itu sebabnya kegiatan yang melibatkan banyak orang belum diperkenankan. Tujuannya tentu demi memutus rantai penyebaran virus corona.

“Kalau kami membolehkan kegiatan Salat Id dan takbir keliling maka akan menimbulkan hal-hal yang tak diinginkan (penyebaran COVID-19 lebih banyak),” tegasnya.

2. Salat Id sifatnya hanya sunah dalam perspektif Islam

Jelang Lebaran, Pemkot dan MUI Samarinda Sepakat Salat Id di RumahIDN Times/Yudi Pane

Terpisah, Ketua MUI Samarinda KH Zaini Naim menuturkan, Salat Idulfitri dalam perspektif Hukum Islam sifatnya sunah. Artinya, dikerjakan dapat pahala, tidak dilakukan tak masalah.

“Intinya, Salat Id tak dilarang hanya saja dilakukan di rumah,” sebutnya.

Baca Juga: Mahasiswa di Samarinda yang Gagal Mudik akan Diberi Bansos

3. Bisa salat di rumah dengan dua rakaat disertai khotbah atau tidak

Jelang Lebaran, Pemkot dan MUI Samarinda Sepakat Salat Id di RumahIDN Times/Abdurrahman

Zaini pun menambahkan, soal tata cara Salat Id dari rumah bersama dengan keluarga, bisa menggunakan dua rakaat lengkap seperti salat Idulfitri di masjid-masjid.

“Boleh pakai khotbah, boleh tidak pakai khotbah,” pungkasya.

Baca Juga: Demi Duit Lebaran, Tiga Pemuda dari Balikpapan Curi Mobil di Samarinda

Topic:

  • Irwan Idris

Berita Terkini Lainnya